Peningkatan Partisipasi Aktif Masyarakat dalam Program Pemberdayaan Masyarakat
Jan 21, 2013
Perjalanan Panjang Sejarah Banjir di Jakarta
Jan 28, 2013

Teratai: Tanaman Rawa yang Berkhasiat

Kalimantan Selatan, sesuai dengan namanya adalah provinsi yang terletak di bagian selatan pulau Kalimantan. Memiliki ibu kota provinsi dengan julukan sebagai kota seribu sungai, Banjarmasin. Bukan hanya sungai yang banyak ditemukan pada provinsi ini, namun juga sering kali kita temukan lahan rawa. Potensi sebaran rawa di Kalimantan Selatan dimulai dari yang terluas adalah rawa pasang surut 1.032.184 ha (49,08%), rawa gambut 800.257 ha (38,05%) dan rawa lebak 270.547 ha (12,87%) (Dwi Hatmoko, Maulia Aries, dan Khairul Anwar. 2007).

Lahan rawa pada daerah Kalimantan Selatan banyak ditumbuhi berbagai jenis tanaman liar. Lahan ini juga berpotensi sebagai tempat pengembangan budidaya ikan jenis lahan rawa. Tanaman hias yang dapat tumbuh subur pada lahan rawa tersebut salah satunya adalah tanaman hias Bunga Teratai. Bunga Teratai ini banyak ditemukan pada daerah-daerah lahan rawa dan genangan–genangan air.

Tanaman ini sangat unik dan menarik, baik dari struktur tumbuhan maupun  corak warna yang dimilikinya. Bunga ini dapat mekar pada sore hari dan juga dapat pula menguncup sendiri akibat dari rangsangan sinar matahari

teratai1

Gambar 1. Tanaman teratai (Nymphaea pubescens Willd) 1= bunga 2= buah 3= akar.

Secara taksonomi, Bunga Teratai diklasifikasikan sebagai berikut (Marianto, 2001):

Divisio : Spermathophyta (tumbuhan berbiji)

Kelas : Monocotyl (tumbuhan berbiji tunggal)

Ordo : Nymphales

Familia : Nymphaceae

Genus : Nymphaea

Spesies : Nymphaea alba, N. odorata, N. tuberosa, N. pubescens,

N. stellata, N. nouchali, dll.

Kebanyakan orang mengira Bunga Teratai hanya dapat dimanfaatkan sebagai tanaman hias saja. Padahal, dibalik keindahan Bunga Teratai, terdapat manfaat bagi tubuh. Bij Bunga Teratai memiliki kandungan gizi yang tinggi terutama pati, lemak, dan protein (Marianto, 2001).

Tabel 1. Kandungan gizi tepung biji teratai

Komposis

Tepung biji teratai

a

b

Karbohidrat

87,67

87,67

Protein

10,66

10,55

Lemak

1,11

0,99

Fosfor

0,032

Besi

0,0126

Serat Kasar

2,75

Gula Pereduksi

7,36

Abu

0,79

Sumber :          (a) Fuaddi (1996), (b) Khairina dan Fitrial (2002)

Hasil penelitian Khairina dan Fitrial (2002), menunjukkan bahwa tepung biji teratai juga mengandung asam amino dan asam lemak esensial yang lengkap, sebagaimana ditunjukkan pada Tabel 2 dan Tabel 3 berikut ini.

Tabel 2. Komposisi Asam Amino Tepung Biji Buah Teratai

Jenis asam amino

Kadar (%, b/b)

Aspartat

0,55

Glutamat

1,40

Serina

0,50

Histidina *

0,16

Glysina

0,26

Threonina *

0,27

Arginina

1.00

Alanina

0,44

Tyrosina *

0,21

Methionina *

0,14

Valina *

0,46

Fenilalanina *

0,43

Isoleusina *

0,37

Leusina *

0,72

Lysina *

0,17

*asam amino esensial

Sumber : Khairina dan Fitrial (2002)

Tabel 3. Komposisi Asam Lemak Tepung Biji Teratai

Jenis asam lemak

Kadar (% b/b)

Asam Miristat0,30
Asam Palmitat9,27
Asam Stearat14,36
Asam Oleat5,88
Asam Linoleat*18,34

*asam lemak esensial

Sumber : Khairina dan Fitrial (2002)

Bunga Teratai akan menghasilkan buah yang bundar dengan diameter sekitar 4–12 cm. Biji buah berwarna coklat kehitamantersimpan di dalam daging buah serta memiliki kulit ari yang keras. Biji yang tua dan kering dapat diolah menjadi tepung atau dimasak seperti menanak nasi (Khairina dan Fitrial, 2002).

Biji teratai dalam jumlah yang tinggi di Ayurvedic (pengobatan tradisional penduduk asli inda) digunakan sebagai obat persiapan dan secara luas digunakan dalam obat-obatan rakyat untuk mengobati peradangan jaringan, kanker, diuretik (Liu et al., 2004), penyakit kulit dan sebagai penangkal racun (Chopra et al., 1956).

Metode pengolahan tepung biji teratai adalah sebagai berikut. Sortasi atau pilah dan pilih biji teratai yang sudah kering. Setelah itu dilakukan pengupasan kulit biji teratai dengan menggunakan mesin giling, seperti mesin giling gabah. Kemudian, biji teratai dicuci hingga bersih dari kulit biji teratai dan dikeringkan sampai benar–benar kering. Langkah terakhiradalah melakukan penepungan dengan cara menghancurkan biji teratai yang sudah dikupas dari kulitnya dan dikeringkan tersebut dengan blender hingga halus dan lembut. Setelah itu diayak sehingga diperoleh tepung biji teratai.

teratai2

Gambar 2. Biji teratai Nympheae pubescens Willd (a), Tepung biji teratai Nympheae pubescens Willd (b)

                                                                            

Biji Teratai juga dapat dicampur dengan serealia atau tanaman biji-bijian lain dan dijadikan sebagai bahan pembuat kue dan makanan ringan. Di Filipina dan India, biji teratai diaplikasikan dalam bentuk tepung untuk bahan pembuatan roti (Sastrapradja dan Bimantoro 1981 dalam Nuraini 2007).

Penulis: Ahmad Faizal Fajar Sunarma, Universitas Lambung Mangkurat, Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan, Teknologi Hasil Perikanan.

Referensi :

Chopra, R.N., Nayar, S.L. and Chopra, I.C. (1956). Glossary of Indian Medicinal Plants.

Council of Scientific Industrial Research, New Delhi, India.

Fitrial,Y. 2009Analisis Potensi Biji Dan Umbi Teratai (Nymphaea pubescens Willd)Untuk Pangan Fungsional Prebiotik Dan Antibakteri Escherichia coli Enteropatogenik K1.1 [disertasi]. Bogor: Sekolah Pascasarjana, Institut Pertanian Bogor.

Khairina, R, I. K. Khotimah, & E. S. Rahayu. 2007. Potensi Tape Biji Teratai (Nymphaea sp) Sebagai Makanan Fungsional. Penelitian Kerjasama Antar Perguruan Tinggi (Hibah Pekerti). Departemen Pendidikan Nasional Lembaga Penelitian Universitas Lambung Mangkurat Fakultas Perkanan, Banjarbaru.

Khairina, R. dan Y. Fitrial. 2002. Produksi dan Kandungan Gizi Biji Teratai (Nymphaea pubescens Willd) Tanaman Air Yang Terdapat Di Hulu Sungai Utara. Jurnal Ilmiah Fakultas Pertanian. Hal. 77-88. Universitas Lambung Mangkurat. Banjarbaru.

Liu, C.P., Tsai, W.J., Lin, Y.L., Liao, J.F., Chen, C.F. and Kuo, Y.C. (2004). The extracts from Nelumbo nucifera suppress cell cycle progression, cytokine genes expression, and cell proliferation in human peripheral blood mononuclear cells. Life Sciences 75: 699-716.

Marianto LA. 2001. Tanaman Air. Jakarta: Penerbit PT Agro Media Pustaka.

Nuraini, A. D. 2007. Ekstraksi Komponen Antibakteri dan Antioksidan Dari Biji Teratai  (Nymphaea pubescens Willd). Skripsi Departemen Ilmu dan tenologi Pangan, Fakultas Teknologi Pertanian, Institut Pertanian Bogor.

Pertanian Bogor. Dwi Hatmoko, Maulia Aries, dan Khairul Anwar. 2007. Potensi Sebaran Lahan Rawa Berdasarkan Luasan Tipologi dan Tipe Luapan Di Kalimantan. Balai Penelitian Pertanian Lahan Rawa (BALITTRA), Kalimantan.

Sastrapradja dan Bimantoro. 1981. Tumbuhan Air. Lembaga Biologi Nasional – LIPI Bogor.

Beranda Inovasi
Beranda Inovasi

BERANDA INOVASI adalah portal online yang menyajikan informasi di bidang teknologi inovasi, artikel ilmiah populer, dan isu-isu seputar pangan, energi, serta lingkungan.

2 Comments

  1. buah bunga teratai bagus manfaatnya, apakah ada manfaatnya tanaman bunga teratai yang diperlihara bersama ikan piaraan di tambak?

  2. terimakasih banyak atas infonya gan. selamat malam

Leave a Reply